Mursyid, Salik, dan Thariqah.

June 8, 2006

Alfathri Adlin (direktur PICTS, editor penerbit Jalasutra) dan Herry Mardian (Ed.)

Sebiji buncis meronta dan terus melompat
hingga hampir melampaui bibir kuali
di mana ia tengah direbus di atas api.

“Kenapa kau lakukan ini padaku?”

Dengan sendok kayunya,
Sang Juru Masak mementungnya jatuh kembali.

“Jangan coba-coba melompat keluar.
Kau kira aku sedang menyiksamu?
Aku memberimu cita rasa!
Sehingga kau layak bersanding dengan rempah dan nasi
untuk menjadi gelora kehidupan dalam diri seseorang.

Ingatlah saat-saat kau nikmati regukan air hujan di kebun.
Saat itu ada untuk saat ini!”

Pertama, keindahan. Lalu kenikmatan,
kemudian kehidupan baru yang mendidih akan muncul.
Setelah itu, Sang Sahabat akan punya sesuatu yang enak untuk dimakan.

Pada saatnya, buncis akan berkata pada Sang Juru Masak,
“Rebuslah aku lagi. Hajar aku dengan sendok adukan,
karena aku tak bisa melakukannya sendirian.

Aku seperti gajah yang melamun menerawang
tentang taman di Hindustan yang dulu kutinggalkan,
dan tidak memperhatikan pawang pengendali arah jalan.
Engkaulah pemasakku, pawangku, jalanku menuju cita rasa kesejatian.
Aku suka caramu membuat masakan.”

“Dulu aku pun seperti engkau,
masih hijau dari atas tanah. Lalu aku direbus matang dalam waktu,
direbus matang dalam jasad. Dua rebusan yang dahsyat.

Jiwa binatang dalam diriku tumbuh kuat.
Kukendalikan dia dengan latihan,
lalu aku direbus lagi, dan direbus lagi.
Pada satu titik aku melampaui itu semua,

dan menjadi gurumu.1

Seorang Mursyid yang sejati, yang menerima perintah khusus dari Allah untuk menjadi guru bagi para pejalan sufi, bisa tampil dengan berbagai macam wajah. Ada kalanya ia tampak lembut dan sabar, begitu mudah dipahami. Ada kalanya pula ia tampil dengan galak dan keras, begitu membingungkan dan sulit dipahami.

Seorang mursyid akan mendidik murid-muridnya untuk belajar mengendalikan seluruh bala tentara hawa nafsu dan syahwatnya, untuk mengenal segala macam aspek yang ada dalam diri masing-masing, dan untuk memunculkan potensi dirinya yang sesungguhnya. Potensi yang diletakkan Allah dalam qalb masing-masing manusia ketika ia dijadikan.

Dalam tahap pembersihan diri ini, hampir semua murid biasanya meronta. Tentu saja, karena hawa nafsu dalam diri kita pasti meronta jika dipisahkan dari hal-hal yang disukainya. Tapi demi memunculkan diri muridnya yang asli, maka mau tak mau, Sang Mursyid harus melakukannya. Sang Mursyid harus memaksa murid-muridnya untuk belajar mengendalikan seluruh bala tentara hawa nafsu dan syahwat (Rumi menyebutnya sebagai ‘jiwa binatang’) dalam diri masing-masing.

Inilah yang dimaksud Rumi dalam puisinya di atas, bahwa sebenarnya tugas seorang mursyid adalah ‘merebus’ murid-muridnya di atas api, demi memunculkan cita rasanya yang asli dalam diri masing-masing. Pada awalnya, biasanya buncis akan meronta dan bisa jadi, ingin lari. Pada tahap ini, mau tak mau, mursyid kadang perlu ‘mementungnya’ supaya kembali tenggelam dalam rebusan air mendidih. Tapi sekali si murid sudah merasakan manfaat bimbingan Sang Mursyid dalam perkembangan jiwanya, maka ia akan terus-menerus meminta untuk ‘direbus’ kembali.

Apakah ini berarti bahwa seorang murid harus memposisikan dirinya di hadapan gurunya seperti mayat yang dibolak-balik oleh pemandinya?

Nah, ini juga pemahaman yang perlu dikoreksi. Ada beberapa hal yang biasanya diajukan kepada para pejalan sufi yang ber-thariqat maupun yang memiliki mursyid, yang belakangan ini sering mengemuka. Berikut dua contoh representatif ketidaktepatan penilaian yang digeneralisir tersebut.

Pertama, “Saya bukan pengikut tasawuf formal. Saya tidak pernah bersumpah setia di bawah telapak tangan seorang guru spiritual untuk hanya menaati dia seorang, karena saya tidak menyukainya. Saya pikir, tidak ada pemikiran dan kesadaran sehat yang bisa terbangun jika seseorang telah memutuskan untuk berhenti bertanya, dan bersikap kritis.” 2

Kedua, “…Sekurang-kurangnya ada tiga hal penting yang sering dipersoalkan orang mengenai tarekat ini. Pertama, soal otoritas guru yang mutlak tertutup dan cenderung bisa diwariskan. Kedua, soal bai’at yang menuntut kepatuhan mutlak seorang murid kepada sang guru, seperti mayat di depan pemandinya; dan ketiga, soal keabsahan (validitas) garis silsilah guru yang diklaim setiap tarekat sampai kepada Nabi Muhammad Saw…Salah satu ciri utama tasawuf positif adalah rasionalitas. Karena itu, tasawuf positif harus menolak segala bentuk kepatuhan buta kepada seorang manusia—yang bertentangan dengan semangat Islam.” 3

Sekilas, kedua penilaian ‘kritis’ atas mursyid dan thariqah tersebut terkesan memperjuangkan keotonoman individu beserta rasionalitasnya, namun sayangnya terlalu terburu-buru melakukan generalisasi. Terlebih, kedua penilaian ‘kritis’ tersebut lebih merefleksikan prasangka semata ketimbang pembuktian melalui pengalaman menggeluti thariqah.

Posisi seperti itu tak ubahnya seperti komentator sepakbola dengan pemain sepakbola. Seorang komentator sepakbola sangat mahir dalam menganalisis kesalahan pemain, strategi yang sedang dimainkan, kegemilangan permainan, dan lain sebagainya. Namun yang lebih mengetahui dan merasakan realitasnya, bersusah-payah, pontang-panting, senantiasa waspada terhadap setiap serangan lawan, hingga akhirnya menjadi pemilik sejati pengetahuannya adalah si pemain sepakbola itu sendiri.

Sahabat Ali bin Abi Thalib r.a pernah berkata,

“Bila kau merasa cemas dan gelisah akan sesuatu, masuklah ke dalamnya, sebab ketakutan menghadapinya lebih mengganggu daripada sesuatu yang kautakuti itu sendiri.” 4

Namun, di sisi lain, bisa dimaklumi juga bahwa generalisasi bermasalah—karena ketakutan memasuki dunia thariqah secara langsung—seperti terlihat pada kedua penilaian ‘kritis’ di atas, dilandaskan pada perkembangan mutakhir berbagai thariqah klasik. Maka lahirlah penilaian yang digeneralisasi sebagai karakter sejati seluruh tarekat, sehingga luput mengamati prinsip terdasar kemursyidan dan kethariqahan.

Deviasi adalah hal yang lazim terjadi dalam perjalanan sejarah kemanusiaan. Bahkan berbagai kitab suci pun sering mengemukakan bagaimana di setiap masa senantiasa terjadi deviasi ajaran agama sepeninggal sang pembawa risalah atau nubuwahnya. Ini tak ubahnya air yang semakin keruh ketika menjauhi sumber mata airnya, sehingga praktis di hilir hanya akan ditemui air kotor yang sudah tercampur sampah.

Begitu pula halnya dengan thariqah. Ketika sang pendiri atau mursyid sejatinya meninggal, maka hanya kehendak dan izin Allah Ta‘ala semata yang bisa menjamin kemurnian dan keberlanjutan thariqah tersebut, yaitu, dengan menghadirkan mursyid sejati pengganti. Apabila Allah Ta‘ala tidak menghadirkan mursyid sejati pengganti, berarti thariqah tersebut sudah berakhir. Kemursyidan itu adalah misi hidup, dan hanya boleh dipegang oleh mereka yang telah mencapai ma‘rifat dan misi hidupnya adalah mursyid. Tidak semua orang yang telah ma‘rifat boleh serta merta menjadi mursyid. Wali Quthb (pemimpin para wali di suatu zaman) seperti Ibn ‘Arabi pun tidak menjadi mursyid thariqah.

Oleh karena itu, sebagaimana puisi Rumi tadi, seseorang tidak bisa mengangkat dirinya sendiri menjadi seorang guru spiritual sebelum ia sendiri sudah pernah, dan berhasil, melalui semua ’rebusan’, dan kemudian memperoleh pengetahuan dari Allah ta’ala bahwa misi hidupnya memang sebagai seorang mursyid.

Kemursyidan adalah sebuah tugas langsung dari Allah ta’ala (misi hidup). Oleh karena itu, jabatan kemursyidan pun tidak dapat diwariskan, sekalipun dengan landasan senioritas, keluasan pengetahuan, atau bahkan garis keturunan. Lantas, bagaimana dengan para salik yang tersisa apabila Allah Ta‘ala tidak lagi menghadirkan mursyid sejati pengganti di sebuah thariqah? Tetaplah berpegang teguh pada dua hal paling berharga yang ditinggalkan Rasulullah Muhammad Saw, yaitu Al-Quran dan As-Sunnah. Jangan mengada-adakan mekanisme regenerasi mursyid hanya karena ikatan emosional pada thariqah sebagai lembaga, sehingga akhirnya menyerahkan ‘amr (urusan) kepada orang yang bukan ahlinya.

Dari Abdullah bin Amr bin Ash ra, katanya dia mendengar Rasulullah saw bersabda: “Allah tidak menarik kembali ilmu dengan jalan mencabutnya dari qalb manusia, tetapi dengan jalan mematikan ulama. Apabila ulama telah punah, maka masyarakat akan mengangkat orang-orang bodoh menjadi pemimpin yang akan dijadikan tempat bertanya. Orang-orang bodoh ini akan berfatwa tanpa ilmu; mereka itu sesat dan menyesatkan.” (Al-Hadits)

Mursyid sejati adalah pembimbing spiritual para salik thariqah untuk memurnikan dan menyucikan diri, sebagaimana Rasulullah Saw pun adalah mursyid bagi para sahabat utama yang terpanggil untuk menempuh suluk. Mursyid sejati bertugas membantu saliknya mengenal al-haqq secara bertahap sesuai perkembangan nafs-nya, serta mengembalikannya ke penyembahan yang murni kepada Allah Ta‘ala.

Namun, para salik pun akan dihadapkan pada dilema akan ketidakpercayaan kepada mursyid yang akan menjadi racun dan penyebab kegagalannya dalam bersuluk, tetapi dia pun tidak boleh taklid buta kepada mursyidnya. Kepercayaan tidak bisa dipaksakan. Kepercayaan harus muncul secara alami melalui proses yang alami pula, yang muncul sendirinya dari qalb, sehingga mutlak diperlukan penguatan dengan ‘ilm.

Ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu; dan mereka adalah muhtadun*. (QS Yâsîn [36]: 21)

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai ‘ilm tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan fu‘ad semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS Al-Isrâ’ [17]: 36)

* Muhtaduun: orang yang telah menerima petunjuk Allah atas segala aspek kehidupannya, dan semua tindakannya semata-mata hanya berdasarkan petunjuk Allah ta’ala kepada dirinya.

Dalam kedua penilaian ‘kritis’ terhadap thariqah dan mursyid di atas, hubungan antara mursyid dengan saliknya dipermasalahkan secara terlampau disederhanakan, karena dianggap menuntut ketaatan seperti mayat dengan pemandinya. Sikap seperti sangat potensial untuk menghambat terbentuknya individu modern otonom. Padahal, hakikatnya tidak pernah ada manusia yang otonom. Manusia hanya terbagi menjadi dua golongan, yaitu, mereka yang diperbudak oleh Allah Ta‘ala atau diperbudak oleh selain Allah Ta‘ala (syahwat dan hawa nafsu).

Benarkah dalam thariqah berlangsung ketaklidan buta tak bersyarat dari seorang salik kepada mursyidnya? Kepatuhan seperti jenazah di hadapan pemandinya? Permasalahannya, bagaimana seorang salik bisa taklid kepada sang Mursyid, sementara perkataan sang Mursyid sendiri ternyata seringkali salah ditafsirkan?

Sebagai contoh, dalam sebuah thariqah, ketika seorang mursyid memerintahkan seorang salik untuk bersiaga menghadapi sebuah serangan sebentar lagi, si salik menafsirkan bahwa ia tengah diajari untuk bersiaga terhadap “serangan” lahiriah seperti perkelahian, sementara sang Mursyid sebenarnya tengah mengajari kesiagaan batiniah terhadap “serangan” masalah kehidupan.

Bagaimana dengan berbagai pertanyaan dalam kepala kita yang muncul dan berlalu-lalang? Setiap pertanyaan yang muncul di benak manusia itu pasti ada hak jawabannya. Itu tak ubahnya seseorang yang tengah menunggu di ruang tamu. Kemudian dari arah dapur tercium olehnya bau masakan. Bersabarlah, karena tepat pada saatnya makanan tersebut akan dihidangkan ke hadapannya.

Tidak semua pertanyaan harus terjawab saat ini juga. Bersabarlah, karena jawaban atas berbagai pertanyaan yang muncul di benak ada hak jawabannya, hanya tinggal masalah waktu saja. Namun, tak jarang manusia begitu arogan sehingga merasa bahwa rasionalitasnya pasti bisa memahami segala hal saat ini juga, dan bisa menghakimi segala perkara dengan bermodalkan ilmu yang kini dimilikinya. Seakan rasionalitas itu tidak punya kelemahan dan batasan.

Biasanya terhadap salik tipe fundamentalis rasional seperti ini, mursyid sejati akan ‘menghajar’ habis-habisan keliaran berpikirnya agar bisa fokus demi kebaikan salik itu sendiri. Hal yang paling sulit adalah menjinakan keliaran pikiran untuk fokus kepada perkara fundamental: misi hidup yang Allah Ta‘ala amanahkan kepada dirinya. Pikiran yang liar memancar kesana-kemari itu seperti lampu pijar 10 watt, hanya cocok dipakai untuk lampu tidur. Namun, apabila cahaya 10 watt tersebut difokuskan menjadi laser, maka besi pun dapat ditembusnya.

Munculnya tawaran seperti tasawuf tanpa tarekat maupun tanpa guru saat ini juga berasalan, namun bukan berarti kritiknya terhadap dunia thariqah yang digeneralisir tersebut tepat sasaran. Semangat untuk mengedepankan akal sehat atau rasionalitas dalam mengkaji tashawwuf merupakan salah satu hal yang penting. Karena Allah Ta‘ala mengaruniakan otak di tubuh manusia, maka cara mensyukurinya adalah memanfaatkannya untuk berpikir maksimal di alam terendah dari seluruh alam ciptaan-Nya, yaitu dunia. Namun, Ad-Diin (Agama) adalah perkara yang baru akan terpahami apabila seluruh bola akal manusia—otak nalar, fu‘ad (bentuk primitif lubb) dan lubb (akal nafs, orang yang telah memiliki lubb disebut sebagai ulil albab)—terbuka keseluruhannya. Sayangnya, sangat sedikit di antara manusia yang telah Allah anugerahkan kemampuan akal paripurna lahir dan batinnya seperti ini.

Di atas semuanya, bukanlah otak yang cerdas dan banyaknya bacaan yang dapat menyelamatkan manusia dari berbagai jebakan syahwat dan hawa nafsu dalam beragama, tetapi niat tulus murni mencari Allah Ta‘ala. Seorang buta huruf pun bisa Allah rahmati menjadi ‘ulil albâb dan ‘arifin (orang yang telah mencapai ma‘rifat), seperti Muhammad Raheem Bawa Muhaiyaddeen, maupun banyak sufi buta huruf lainnya, semata karena adanya niat tulus murni untuk mencari dan berserah diri kepada Allah Ta‘ala. Niat itu pulalah yang membuat Allah Ta‘ala berkenan menganugrahkan cahaya iman ke dalam qalb.

Misalnya, seseorang menyatakan bahwa karena dia memiliki kecenderungan saintifik, maka dia memerlukan penjelasan ilmiah terlebih dahulu sebelum memutuskan bersuluk. Namun, kebanyakan manusia memiliki mentalitas untuk tergesa-gesa menyimpulkan sebelum tuntas menelaah. Kecenderungan sikap saintifik itu baik, terlebih karena setiap manusia itu unik serta memiliki kebutuhan dan jalan masuk berbeda-beda. Ibaratnya, ada seekor kucing (pertanyaan) yang selalu mengeong dalam rumah (pikiran) kita, karena lapar meminta makanan (jawaban). Apabila kucing (pertanyaan) tersebut tidak diberi makanan (jawaban), maka rumah (pikiran) kita akan berisik oleh suara mengeongnya. Akibatnya, kita pun tidak bisa belajar dengan tenang. Karena itu, berilah makanan (jawaban) yang tepat untuk mengenyangkan kucing (pertanyaan) dalam rumah (pikiran) kita. Penuhilah haknya, sehingga dia bisa diam dan kita pun bisa belajar dengan tenang. Apabila makanan (jawaban) belum ditemukan, bersabarlah, saatnya pasti akan tiba.

Tidak bisa dipungkiri bahwa salah satu penyebab munculnya sikap alergi thariqah adalah ekses dari berbagai praktik yang dilakukan thariqah yang telah kehilangan ulamanya (baca: mata airnya). Misalnya, dahulu kala muncul sebuah thariqah. Lazimnya mereka melakukan riyadhah berkala secara bersama-sama. Kebetulan mursyid thariqah tersebut selalu memelihara kucing yang sering mengeong di malam hari karena lapar. Agar suara mengeong kucing tersebut tidak mengganggu riyadhah, maka sang mursyid memerintahkan muridnya untuk memasukkan kucing tersebut ke dalam sebuah ruangan, memberinya makan dan menguncinya. Hal itu berjalan terus selama bertahun-tahun, hingga sang mursyid meninggal.

Sepeninggal sang mursyid, para salik generasi pertama thariqah tersebut tetap memasukkan kucing peliharaan sang mursyid ke dalam sebuah ruangan, memberinya makan dan menguncinya agar tidak mengganggu riyadhah. Namun, para salik generasi kedua dari thariqah tersebut—yang tidak tahu sebab akibat dari perbuatan tersebut—mulai mengira bahwa perbuatan itu adalah sesuatu yang harus dilakukan sebelum mereka riyadhah. Maka, ketika sampai di salik generasi ketiga, muncullah semacam kewajiban baru, yaitu adanya sebuah keharusan sebelum riyadhah untuk mencari kucing yang kemudian harus dimasukkan ke dalam sebuah ruangan, kemudian memberinya makan dan menguncinya. Ketika sampai di salik generasi keempat, muncullah buku tentang makna batin dan hakikat memasukkan kucing ke dalam sebuah ruangan, memberinya makan dan menguncinya sebelum melakukan riyadhah. Dan, di salik generasi kelima hingga seterusnya, perbuatan tadi sudah menebarkan citra ketidakrasionalan dan ketidaksejalanan thariqah tersebut dengan syariat.

Dalam sejarah tashawwuf ada juga tipe sufi yang dinamakan sebagai Uwaysiyyah. Nama ini merujuk kepada seorang tokoh sezaman Rasulullah Saw. yang mengetahui ihwal beliau Saw. tetapi tidak pernah bertemu secara langsung sepanjang hidupnya. Demikian pula Rasulullah Saw., mengetahui Uways Al-Qarni tanpa pernah bertemu dengannya. Hal itu disebabkan karena Uways setibanya di Mekkah tidak bisa menunggu untuk bertemu dengan Rasulullah Saw (yang ketika itu sedang pergi) sebab ia telah berjanji kepada ibunya di kota lain untuk tidak berlama-lama meninggalkannya. Kondisi Uways berbeda dengan Salman Al-Farisi yang Allah Ta‘ala bukakan jalan untuk bisa bertemu dengan Rasulullah Saw., meskipun berasal jauh dari Persia, dan harus dua kali pindah agama sebagai proses pencariannya.

Salah satu sufi yang tergolong Uwaysiyyah adalah seorang Iran, Abu al-Hasan Kharraqani, yang pernah menyatakan: “Aku kagum pada salik-salik yang menyatakan bahwa mereka membutuhkan Mursyid ini dan itu. Kalian tahu bahwa aku tidak pernah diajari manusia manapun. Allah Ta‘ala adalah pembimbingku, kendatipun demikian, Aku menaruh respek besar pada semua Mursyid.”

Dari pernyataan seorang Uwaysiyyah tersebut bisa terlihat bahwa yang menjadi pokok persoalan bukanlah apakah seorang Mursyid diperlukan ataukah tidak, apakah perlu ikut thariqah atau tidak. Tetapi, apakah kita adalah seorang pencari Allah Ta‘ala dan berazam untuk mencari jalan kepada-Nya? Apabila ya, maka biarlah Allah Ta‘ala yang mengalirkan dan membukakan jalan hidup kita, entah itu ikut thariqah atau tidak, apakah akan dipertemukan dengan mursyid sejati di zamannya ataukah Allah Ta‘ala sendiri yang akan mengajari. Bukan dengan menyatakan terlalu dini bahwa thariqah dan Mursyid itu tidaklah diperlukan.

Ketidakberanian mengambil resiko untuk mengarungi lautan (thariqah), terlebih terburu-buru melontarkan pernyataan seolah heroik yang mengisyaratkan keengganan mencari mursyid sejati zamannya, atau senantiasa memilih berjarak ala saintis serta mengandalkan kecerdasan otak untuk bertashawwuf secara wacana, bisa dipastikan mustahil mencapai tingkatan ma‘rifat. Rumi menggambarkan hal itu sebagai berikut:

Ketika kauletakkan muatan di atas palka kapal, usahamu itu tanpa jaminan,

Karena engkau tak tahu apakah engkau bakal tenggelam atau selamat sampai tujuan.

Jika engkau berkata, “Aku takkan berlayar sampai aku yakin akan nasibku,” maka engkau takkan berniaga: lantas rahasia kedua nasib ini takkan pernah terungkap.

Saudagar yang penakut takkan meraih untung maupun rugi; bahkan sesungguhnya ia merugi: orang harus mengambil api agar mendapat cahaya.

Karena seluruh kejadian berjalan di atas harapan, maka hanya Imanlah tujuan terbaik harapan, karena dengan Iman memperoleh keselamatan.5

Amati kisah pencarian Salman Al-Farisi. Sebelum mengenal Tuhannya Muhammad Saw, dia adalah seorang Majusi. Kesadaran yang muncul atas kejanggalan perbuatannya sendiri untuk menjaga agar api yang disembahnya sebagai Tuhan tidak padam, membuat Salman Al-Farisi berani mengambil resiko berpindah ke agama Kristen. Setelah beberapa kali berpindah mengabdi pada beberapa pendeta, dia ditunjuki ihwal keberadaan Nabi akhir zaman. Dan pertemuannya dengan Rasullah Saw, membuat Salman Al-Farisi berani mengambil resiko kedua kalinya untuk berpindah ke agama Islam.

Thariqah adalah wadah pengajaran tashawwuf yang menuntun pemanifestasiannya melalui ujian-ujian kehidupan. Adapun yang dimaksud dengan syariat adalah Al-Islam, yaitu syariat lahir yang lebih dikenal sebagai rukun Islam. Antara syariat dan tashawwuf (keihsanan) tidak boleh dipisahkan, sedangkan thariqah—sebagai manifestasi lahiriah tashawwuf—adalah perbuatan (af’al) Rasulullah Saw dalam kehidupan dunia, yang tiada lain merupakan syariat juga. Apabila syariat adalah permulaan thariqah, maka thariqah adalah permulaan haqiqat. Namun, bukan berarti yang sebelumnya sudah tidak berlaku lagi untuk tahap berikutnya, atau bahkan ditinggalkan begitu saja. Sebagaimana dikatakan oleh Hamzah Fansuri, awal dari thariqah itu adalah taubat.

Dan sesungguhnya telah Kami wahyukan kepada Musa: “Pergilah kamu dengan hamba-hamba-Ku di malam hari, maka buatlah untuk mereka thariqah yang kering dalam laut itu, kamu tak usah khawatir akan tersusul dan tidak usah takut.” (QS Thâhâ [20]: 77)

Thariqah adalah jalan kering dalam lautan, perjalanan seseorang menuju Tuhannya di muka bumi ini tanpa terbasahi oleh lautan duniawi. Tak ubahnya seperti ikan yang hidup di laut asin, tapi tidak menjadi asin karenanya. Thariqah bukanlah berarti seseorang itu harus hidup dengan mengabaikan dunia dan miskin. Manusia tidak mungkin bisa mencapai tingkatan ma‘rifat, yaitu mengenal Tuhannya, menemukan diri sejati serta misi hidupnya, dengan cara menjauhkan diri dan tidak bergaul dengan masyarakat serta tidak berikhtiar untuk penghidupannya dan menghargai syariat. Seseorang boleh saja kaya raya, seperti Nabi Sulaiman, tapi tidak boleh mengisi hatinya dengan kecintaan terhadap dunia. Inilah yang disebut dengan zuhud.

Apakah seseorang bisa menempuh jalan suluk dengan meninggalkan syariat? Nah, ini adalah hal yang mustahil. Jalan tasawuf adalah jalan seseorang untuk mulai belajar bersyariat secara batiniyah. Dan ini hanya bisa ditempuh setelah seseorang melakukan syariat lahiriah. Mustahil mencapai tujuan tasawuf jika seseorang meninggalkan syariat lahiriyah. Ada sebuah kisah nyata yang menarik untuk kita perhatikan berikut ini.

Suatu ketika, mursyid sebuah thariqah di Jawa Barat pernah didatangi beberapa orang lelaki yang ingin bersilaturahmi. Sang Mursyid bertanya, “Dari mana kalian tahu rumah saya?” Mereka menjawab, “Kami bertanya pada orang-orang di masjid agung kota ini, kira-kira siapa ulama yang bisa kami kunjungi untuk bersilaturahmi. Mereka menunjukkan kami ke rumah Bapak.”

Ternyata para lelaki itu telah sekian bulan selalu berpindah-pindah, tinggal dari satu masjid ke masjid lainnya. Sang Mursyid bertanya, “Apa yang kalian lakukan dengan tinggal di masjid-masjid seperti itu?” Mereka menjawab, “Kami mencari Allah, pak.” Sang Mursyid kembali bertanya, “Apakah kalian punya anak dan istri?” Mereka menjawab, “Punya pak?” Dengan keheranan sang Mursyid bertanya lagi, “Lantas bagaimana dengan anak istri kalian? Siapa yang merawat dan menafkahinya?” Mereka menjawab, “Kami telah tawakalkan kepada Allah, pak.”

Maka sang Mursyid berkata, “Bermimpi kalian ini. Bermimpi kalau kalian ingin mencari Allah sementara syariat lahir kalian abaikan. Secara syariat kalian diwajibkan untuk menafkahi istri, mendidik dan merawat anak, dan berbagai kewajiban lainnya sebagai ayah dan suami yang seharusnya ditunaikan. Kalian itu bermimpi kalau mencari Allah Ta‘ala, sementara syariat lahir diabaikan.”

Adapun thariqah itu sendiri mempunyai mempunyai tiga tujuan. Dua tujuan yang pertama adalah mendapatkan dua rahmat dari Allah.

Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS Al-Hadid [57]: 28)

Tujuan pertama thariqah adalah mendapatkan rahmat pertama, yaitu cahaya iman dan kesucian bayi seperti pertama kali lahir. Suatu keadaan ketika manusia belum lagi menumpuk dosa. Keadaan ini dinamakan juga dengan al-muththaharûn.

Tujuan kedua dari thariqah adalah mendapatkan rahmat kedua, yaitu berupa Ruhul Quds yang akan mengingatkan manusia ihwal misi hidupnya, mengingatkan ihwal perjanjian primordial dengan Allah Ta‘ala (QS Al-A‘raf [7]: 172) dan membimbingnya dalam menjalankan misi hidup tersebut. Tahap inilah yang dinamakan sebagai ma‘rifat, tahap ketika seseorang setelah mengenal nafs-nya, maka akan mengenal Rabb-nya (tingkatan syuhada).

Sedang tujuan ketiga dari thariqah adalah menjadi hamba-Nya yang didekatkan (qarib). Fungsi mursyid adalah membimbing saliknya hingga sampai pada tujuan kedua dari thariqah, yaitu menjadi syuhada. Setelah itu, yang akan berperan sebagai mursyid adalah Ruhul Quds-nya sendiri untuk ber-dharma sebagai shiddiqiin.

Thariqah merupakan perjalanan kembali kepada Allah untuk menemukan diri sejati dan misi hidup tiap-tiap individu. Namun, perjalanan kembali kepada Allah mewajibkan berbagai ujian berat yang harus dilalui, hingga nafs manusia ditempa menjadi kuat. Tak ubahnya, api yang membakar logam hingga merah membara agar dapat dibentuk menjadi sesuatu yang berguna. Dengan tempaan ujian tersebut, sang hamba akan siap menerima amanah berupa misi hidup dalam posisi percaya dan dipercaya.

Melalui jalan suluk, seorang murid juga akan belajar untuk memperoleh ketenangan. Berbeda dengan anggapan umum bahwa ketenangan adalah hidup menjadi tentram dan tenang, ketenangan dalam tashawwuf adalah tidak goyahnya hati dalam menghadapi setiap permasalahan yang datang, menyambut masalah dan ujian sebagai jubah keagungan. Ujian itu hukumnya wajib bagi para salik yang berjalan mencari Allah Ta‘ala.

Ketenangan hidup yang semu, sebagaimana yang diinginkan banyak orang awam dalam ber-tashawwuf, bagi para sufi lebih merupakan isyarat bahwa Allah Ta‘ala tidak lagi peduli. Ketenangan dan hidup adem ayem, lancar dan tenang tanpa masalah merupakan isyarat bahwa Allah membiarkan seseorang hanya mendapatkan bagian di dunia saja, namun tidak di akhirat nanti. Ketenangan hidup yang semu ini justru membuat seseorang menjadi tidak lagi memiliki stimulus untuk merenung, tidak merasa membutuhkan Allah, dan statis.

Sayangnya, saat ini banyak sekali ungkapan yang menyatakan bahwa kegunaan untuk mempelajari tashawwuf adalah untuk mendapatkan ketenangan dan terapi bagi berbagai masalah kehidupan sehari-hari. Padahal, sejak dulu tashawwuf adalah jalan yang mewajibkan adanya ujian dalam setiap detik kehidupan. Para pengikutnya akan disucikan dan dibersihkan.

Suatu ketika, saat sedang makan siang, seorang salik bertanya kepada mursyidnya, “Pak, apakah tetangga di sekitar ini tahu bahwa Bapak adalah mursyid?” Beliau menjawab, “Ya, mereka tahu. Bahkan banyak di antara mereka yang datang kepada saya.” Kemudian salik itu bertanya kembali, “Lalu mengapa mereka tidak berguru pada Bapak?” Beliau menjawab, “Karena saya mengatakan kepada mereka, bahwa apabila kalian mau menjadi murid-murid saya maka kalian harus siap-siap dibersihkan. Harta-harta yang kalian dapatkan dengan cara yang tidak halal akan dihilangkan dari kalian. Ternyata mereka pun kemudian malah ketakutan dan mundur dengan sendirinya.”

Setelah membaca pracetak buku ‘Guru Sejati dan Muridnya’, melalui pemaparannya dalam buku ini, pembaca bisa melihat bagaimana Allah Ta‘ala membuat seorang sufi buta huruf dari pedalaman Sri Lanka memiliki ilmu sedalam ini. Hal ini menunjukkan bahwa rasionalitas hanyalah salah satu jalan saja—dan bukan yang teristimewa—untuk langkah awal mempelajari dunia tashawwuf. Selain itu, ini yang paling menarik, bahwa setelah Bawa Muhaiyaddeen hijrah ke Amerika, kebanyakan muridnya justru adalah orang kulit putih, yang secara umum dicap sebagai masyarakat paling rasional di muka bumi ini.

Wallahu‘alam bishawwab. []


Catatan Akhir:

1 Puisi Jalaluddin Rumi, “Chickpea to Cook,” dalam Barks, Coleman (trans.) “The Essential Rumi”. Castle Books, 1997. Dalam tulisan ini, puisi ini diterjemahkan oleh Herry Mardian.

2 Miranda Risang Ayu, “Mencari Tuhan”, Basis, nomor 03-04, tahun ke-55, Maret-April 2006, hlm. 31, 34.

3 Haidar Bagir, Buku Saku Tasawuf, Bandung: Mizan, April 2005, hlm. 178, 183-184.

4 Muhammad Al-Bagir, Mutiara Nahjul Balaghah: Wacana dan Surat-surat Imam Ali R.A., Bandung: Mizan, cetakan ketiga, 1994, hlm. 130.

5 Nicholson, Reynold A., Jalaluddin Rumi: Ajaran dan Pengalaman Sufi, Jakarta: Pustaka Firdaus, cet. 2, 1996, hlm. 30.

37 Responses to “Mursyid, Salik, dan Thariqah.”


  1. Assalamualaikum sdr henry,
    Segala puji bagi Allah, artikel al-fathri adlin jelas menunjukkan beliau sudah amat hampir atau telah dapat mengenali sang guru-muryid-wali-sufi sejati seperti digaris maulana rumi. Insya allah, kita menaiki Bahtera Nuh yang sama bila ..empty out your disbelief, ride the horse of fana, and let it charge to Boraq, keep your nafs moving toward its Friend-wali, no hands or feet are required. For going-travelling. Just embark on this Boat
    (of the Real Shaykh-Tariqa). We had met and know one faqir in M’sia who had the Izin from the Mevlevi Teacher and many wisdoms from him. We will slowly convey it as time is right.
    wassalam, caijian
    abu zuhrin shin

  2. Miranda Risang Ayu Says:

    Alhamdulillah, terima kasih ya, dengan tulisan Anda ini saya terbebas dari beban yang terlalu berat untuk saya tanggungkan selama ini: beban perkiraan, prasangka dan tuntutan orang-orang di sekeliling saya, untuk menjadi “contoh” orang yang menyucikan diri, menjadi “sosok” pengikut tasawuf yang wangi.

    Saya jadi semakin tenang menjalani jalan saya yang telah digariskan oleh-Nya … :smile:

    Satu saja yang ingin saya sampaikan, setahu saya (yang pasti jauh di bawah pengetahuan Anda tentang tasawuf), tasawuf itu bukan untuk dianalisa apalagi untuk diperdebatkan, tetapi untuk dijalani.

    Semoga berkah Allah tercurah kepadamu. Semoga menemukan Kebahagiaan Yang Sejati.

    Wassalam,

    Miranda Risang Ayu

  3. Herry Says:

    Terima kasih juga, mbak Mir…

    Saya sangat sepakat dengan mbak Mir : Tasawuf untuk dijalani. Bukan untuk dianalisa apalagi diperdebatkan. Tapi beberapa pejalan punya tugas untuk menjelaskan dalam bahasa yang terpahami masyarakat yang belum menjalani…

    Selamat berjalan.. semoga berkah Allah dan Kebahagiaan Sejati juga untuk Mbak Mir.

    Wassalaam Wr Wb.

    Herry Mardian

    ps: Dian Novi titip salam :grin:

  4. odie Says:

    wasswrb ya Salik,
    Top banget, sumpah top..
    telat gw nemu ni blog :) (jadi pengen ngebajak isinya :P buat tak posting, j/k )
    Paramartha itu Mawlawiyah ya bro?

    please let me know ur email or YM address…

    bounce me back @ black_screamer_hc@hotmail.com

    wasswrb
    semoga Syafaat Mursyid senantiasa melimpah pada para Salik disini

    Odie

  5. eva Says:

    waktu pertama baca blog ini. kepala saya langsung pusing hehe…tapi sungguh saya menyukainya.memberikan suatu perasaan ‘berbeda’. Sebagai orang yang amat sangat awam,untuk memahaminya,saya baru mampu mengunyahnya pelan-pelan..dengan kening sedikit berkerut :)

    tapi, blog ini memang bagus…. salut…..

  6. Dimas Tandayu Says:

    Alhamdulillahirabbil Alamin :-)

  7. Anonymous Says:

    memang jalan ini mungkin tidak mudah, seperti mengarungi laut yang penuh gelombang, byk angin, dll.

  8. herman Says:

    masukan bagus bagi saya pribadi, thanks.:wink:

  9. Ahsan Says:

    Mengutip dari bukunya Mbak Miranda Risang Ayu, Permata Rumah Kita : Cinta ALLOH pada hambaNYA tidak saja sejuk dan penuh akan pengampunan, tetapi juga menekan dan panas tak tertahankan.

    Fungsi Mursyid adalah menjadi pemandu agar sang Murid sadar akan kalimat di atas

  10. Sidi Om Says:

    Pembimbing dengan yang di bimbing dan siapa pula yang kena bimbing.Murid bisa jadi Mursyid. Mursyid tidak bisa jadi murid.


  11. sebenarnya bila manusia mau berfikir ” bayangan manusia mana yang tidak hitam, semua bayangan manusia pasti hitam ” manusia yg tahu & sadar bayangannya hitam sebenarnya bukan manusia sembarangan, manusia tsb pasti mendapat cahaya kebenaran dari Allah & Rasulnya. maksudnya manusia itu tempat salah & lupa, jangankan menilai orang salah menilai orang benarpum manusia tidak ada haq. haq nya manusia hanya menilai diri sendiri itupun yg salah, kalau ada yg benar itu murni pertolongan Allah. bila hal ini tidak paham jgn berharap bisa mengerti arti, tujuan hidup didunia apalagi akhirat. apakah manusia itu diatur Allah? ataukah manusia yg mengatur Allah ? krn dlm kehidupan yg sering terjadi manusia cenderung merasa yang paling benar, toh yg benar hanya satu yaitu Allah swt.:smile:


  12. kalau ada yg mau disampaikan bisa langsung via e-mail saya satuhati_consulting@yahoo.com :smile:

  13. fida Says:

    artikel yg menarik. aku minta ijin utk ngambil sebagian utk dikirim ke teman2ku(disertai link ke blog ini). sebagian besar org punya gambaran masing2 ttg tarikat berdasarkan desas desus yg didengar bahwa tarikat itu, u know…. (byk org disekitarku begitu). artikel gambaran umum tarikat spt ini kayaknya cocok utk mereka.
    utk aku pribadi, puisi rumi pembuka artikel paling mengena.

  14. fida Says:

    artikel yg menarik. aku minta ijin utk ngambil sebagian utk dikirim ke teman2ku(disertai link ke blog ini). sebagian besar org punya gambaran masing2 ttg tarikat berdasarkan desas desus yg didengar bahwa tarikat itu, u know…. (byk org disekitarku begitu). artikel gambaran umum tarikat spt ini kayaknya cocok utk mereka.
    utk aku pribadi, puisi rumi pembuka artikel paling mengena.

  15. dodi indra Says:

    Ass Wr Wb
    Om Herry, selamat berbahagia, semoga keluarganya menjadi keluarga yang sakinah, mawadah warohmah, aamiin.
    Subhanalloh. alhamdulillah, astaghfirullohal’adziim.
    Thoriqoh….ada yang formal berlembaga, namun, bisa juga non formal tanpa lembaga.
    Segala sendi kehidupan, selalu mengandung syariat, thoriqoh, dan mempunyai haqiqot.
    Akal pikir dan nafs manusia yang sering memisahkan, membedakan, dan menjustifikasi, bahwa Alloh hanya yang berbentuk rohman dan rohiim….padahal, dibalik itupun adalah Alloh SWT adanya jua….
    Laa haulaa wala quwata ila billah , dan, innaalillahi waina ilayhi roji’un, adalah manifestasi bahwa Alloh meliputi apa yang dilangit dan di bumi, beserta yang ada di antaranya serta didalamnya.
    Mohon maaf, perenungan ini, sangat sulit melukiskannya dalam kata-kata….
    wassalam,
    dodi indra

  16. ririn Says:

    Masya Allah…blog ini bagus sekali.
    Informasinya bermanfaat, uraiannya menyegarkan jiwa, dan pelajarannya begitu dalam…
    Saya suka membacanya jika pikiran mulai keruh oleh berbagai pikiran “nggak jelas” melintas-lintas di kepala. Dari pada pusing, membaca artikel-artikel di blog ini rasanya jadi adem…:smile:

    terima kasih!

  17. Anonymous Says:

    siapa saya ini, apakah hidupku ini udah pas sama kehendakNya,dan apakah saat ini aku sedang berjalan menujuNya atau menuju ke selainNya . gak tahu dech pokoknya lagi bingung. Baca2 tulisan kang Herry, minimal kita tahu kalau diriku nich lagi bingung gak jelas arah

    hatur nuhun kang Herry

  18. Wong Gendeng Says:

    Ass…..
    Semisal hujan meski menurunkan airnya tanpa pilih sasaran
    Ketika tangan tidak menengadah menampung curahan
    Sampai kapanpun orang tidak mendapatkan bagian
    Padahal bukan hujan……
    Tapi sekedar talang supaya air hujan tertampung kepada sasaran
    Semoga air yang didapat menyuburkan benih yang sudah ditanam

    Seperti lampu ketika memancarkan sinar
    dalam gulita malam yang mencekam
    maka laron-laron pasti datang mencari kehidupan
    bila lampu sudah dinyalakan
    tapi laron-laron tidak juga kunjung datang
    barangkali ada hijab yang menghalang
    itulah pelita ukhuwah islamiyah
    imam Ali telah membuktikannya
    ketika dinyalakan sebagaiamana mestinya
    maka batu itu menerima sinarnya

  19. azman Says:

    Assalamualaikum guys
    Firman Allah ” Dirikanlah sholat untuk mengingat Ku ”
    Sesuatu yang bisa diingat tentu harus sudah pernah dilihat
    Kenapa Allah memerintahkan kita untuk mengingatnya
    sementara kita belum pernah melihatnya
    Mudah-mudahan dengan adanya Mursyid
    Kita akan menemukan jawabannya:wink::wink::wink:
    Wassalam

  20. Salik Says:

    Sudah pernah membaca tentang Nabi Khidir & Musa ?
    Saya yakin kalau sudah pernah membaca kisah tsb pasti kita tahu pentingnya Mursyid

  21. Yuda Says:

    artikel yg menarik. aku minta ijin utk ngambil bagian
    “Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu (Muhammad S.A.W) kecuali orang-orang lelaki (rezal) yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka bertanyalah kepada ahli zikir jika kamu tidak mengetahuinya”. (Q.S. 16 An-Nahl :43).
    (ayat ini dapat diartikan s.b.b: orang-orang ini (dari jenis laki-laki) baru di utus Allah sesudah Nabi Muhammad S.A.W tiada, sebagi pewaris Nabi meneruskan ajaran Nabi Muhammad, bukan diutus sebagai nabi mambawa ajaran agama baru. Nabi terakhir adalah Muhammad S.A.W. Siapakah yang Allah maksudkan? yaitu ahli zikir (ahli mengingat Allah)
    Ahli zikir adalah ulama pewaris Nabi yang bertugas menyampaikan pengenalan (ma’rifatullah) kepada manusia. Maka apabila manusia ingin mengenal Allah maka ia harus bertanya kepada ahlinya, sebagaimana hadis Nabi:
    “Sertakanlah dirimu kepada Allah, apabila kamu tidak dapat beserta Allah , maka sertakanlah dirimu kepada orang yang telah serta Allah, maka ia akan menyertakan kamu kepada Allah”.
    Juga melalui firman-Nya Allah memberitahu kemana kita harus bertanya dan belajar: “maka bertanyalah kepada ahli zikir jika kamu tidak mengetahuinya”. (Q.S. 16 An-Nahl :43).
    Jadi fungsi guru adalah sebagai wasilah, sebagai pengganti Nabi, sebab Nabi sudah tidak ada, maka Allah memerintahkan kepada kita supaya bertanya/belajar kepada ahli zikir yaitu orang yang ahli di dalam mengingat Allah yang merupakan ulama pewaris dari Nabi. Jadi apabila Allah itu dapat dikenal tanpa melalui wasilah, maka tidak perlu ada guru dan Nabi, sebab fungsi keduanya adalah sebagai wasilah agar manusia dapat mengenal Allah.
    Oleh karena itu mustahil seseorang dapat mentauhidkan Allah (mengesakan Allah) dengan hanya mengandalkan ilmu tauhid belaka tanpa tanpa menyertakan diri kepada ahli zikir. Allah sudah pasti Esa, tidak mungkin ada dua. Tetapi mengesakan Allah itu mempraktekkannya bagaimana? Tiada yang dipandang, didengar, dan diingat selain Allah. agar bisa melakukan itu haruslah dengan ilmunya, yaitu ilmu hati. Di dalam hati ada mata hati. Bila mata hatinya masih terhijab maka proses syahadat (menyaksikan) tidak akan dapat dilakukan. Oleh sebab itu kita harus beralih dari tauhid teoritis kepada tauhid praktek, karena Allah hanya dapat dikenal lewat praktek mengenal Allah yaitu dengan menyertakan diri secara langsung kepada orang yang telah serta Allah. Jadi fungsi ilmu tauhid yang ada sekarang di universitas2 hanyalah sebatas untuk mengenal sifat-sifat Allah tetapi tidak dapat digunakan untuk mengenal Allah.

  22. habbah Says:

    aww. salm knal smuanya.
    trimaksh, tak sngaja kr2 sbulan lalu sy mnemukn stus ini. ternyata isinya alhmdllh bnyk mbr pncrahn. plg tdk mengingtkn kmbali apa yng terserak dr khdupn sy. duluuu sy pernh mngikuti mjlis setipe, tdk lama, kr2 1 bln. krn sy mrasa blm pntas, jd menonaktfkn dr smp skarang. tapi pengajarannya insyaallah masih tetap tertancap kokoh dlm hati. smoga gk kn terlupa. dan gru sy slamanya ttp gru sy. entah beliau menganggap sy spt apa. mkn jg sdh lupa krn sy murid yg dtg tak di undng plg tk di antar –:smile:kyk jlangkung aja….–
    brknjng k stus ini mengingatkan sy pd forum tsb. dan smakn rndu dgn bmbngan seorang guru -mursyid-. rasanya langkah ksong ini sdh terlalu jauh…
    jk ms heri brknan, sy mau dftr jd murdnya…
    trmksh bnyk..

  23. Capunk Says:

    Assalamu’alaikum

  24. purelunacy Says:

    Assalamu alaikum…..

    Apakah ini berarti bahwa seorang murid harus memposisikan dirinya di hadapan gurunya seperti mayat yang dibolak-balik oleh pemandinya?

  25. purelunacy Says:

    Assalamu alaikum…..

    Apakah ini berarti bahwa seorang murid harus memposisikan dirinya di hadapan gurunya seperti mayat yang dibolak-balik oleh pemandinya?

  26. purelunacy Says:

    Assalamu alaikum…..

    Apakah ini berarti bahwa seorang murid harus memposisikan dirinya di hadapan gurunya seperti mayat yang dibolak-balik oleh pemandinya? iyah…..layaknya nya Nabi Musa A.S terhadap Nabi Hidir A.S
    :D

  27. Herry Says:

    wa alaikum salaam. Bukannya udah dibahas di tulisan di atas? :)

  28. azhar Says:

    Assalam,
    Mohon infonya tentang siapa saja mursyid Thariqah yang ada di indonesia ?
    Terima kasih, mohon di jawab ke e-mail saya

  29. yeni Says:

    om herry .. minta ijin ya mau aku kopi .. thanks:grin:


  30. Saya suka membacanya jika pikiran mulai keruh oleh berbagai pikiran “nggak jelas” melintas-lintas di kepala….

  31. Al Faqr Says:

    Salam

    Mohon jika belum bernah masuk thariqah jangan mengomentari ataupun menganalisis. Seperti orang belum pernah makan jeruk menceritakan rasa jeruk:), tentu tidak akan pas penjelasannya. Memang banyak thariqah yang menyimpang, tetapi yg shahih tetap ada, Thariqah adlh metode tarbiyah jiwa seperti Fiqh metodologi hukum islam merupakan adab/tatakrama, silsilah jg merupakan adab, mmg jaman nabi ga ada itu thariqah ga ada itu fiqh, kemudian tabiittabiin dan ulama mengkodifikasikannya metodologinya secara talaqqi penghormatan dan periwayatan secara turun temurun bg yang siap. silsilah ruh ma’rifat tdk bs diwariskan. Mohon jg jika membahas tasawuf jangan pakai buku2 terjemahan bahasa Indonesia karena banyak makna yang hilang, baca kitab aslinya bhs arab gundul dan tanyakan kandungan makna pada ahli sanad. ini adalah adab. dalam tasawuf ada ungkapan tidak punya adab berarti tidak punya agama. mengenai metode menggunakan gelombang alfa brainware dan menenangkan detak jantung mmg bs buat tenang dan berpikir fokus shg smua tujuan seolah2 mudah dicapai. tapi menurut saya metode ini msh blm sampai u ma’rifat banyak mgkn akan tertipu besar bahayanya. Saya adalah murid thariqah sudah beberapa kali pindah/meneruskan tarbiyah jiwa krn guru yang awal wafat dan terus akan mnjg adab. Kebetulan sdh hafal betul quantum ikhlas, the secret bahkan punya tool2nya banyak sekali u buat gelombang alfa (brainwave studio) mohon tidak untuk membawa2cara ma’rifat dengan alat2 itu. alat2 itu hanya menjelaskan saja kemudian tidak saya pakai lg.Beradab pada Allah tanpa syarat, taat tanpa syarat pada Allah tak butuh banyak penjelasan itu cukup bagi hamba Allah. inilah tasawuf.Ada seseorang yang dibuka hatinya oleh Allah kemudian merasa malu kenapa awalnya bergulat melalui metode meditasi, gelombang alfa, SEFT setelah paham Allah dibuang itu alat2 dia cukup berdoa pada setiap masalah. “Ya Allah Cukup Engkau Bagiku perbaikilah adabku terhadapMu pada setiap taqdirMu”kmdian ikhtiar dengan tenang gembira.tak perlu lg quantum software sebetulnya alat2 itu kan cuma untuk menenangkan diri dan fokuskan tujuan to.he2
    untuk pemahan tasawuf yang benar bs dikonsultasikan pada Sidi Rohimuddin di Univ Al Azhar Mesir, beliau merupakan cucu dari Syaikh Nawawi Banten dan Murobby Tasawuf sekaligus sesepuh mahasiswa Indonesia, Brunei, Malaysia, Thailand di Cairo

    Wassalam

  32. Al Faqr Says:

    Salam

    Mohon jika belum bernah masuk thariqah jangan mengomentari ataupun menganalisis. Seperti orang belum pernah makan jeruk menceritakan rasa jeruk:), tentu tidak akan pas penjelasannya. Memang banyak thariqah yang menyimpang, tetapi yg shahih tetap ada, Thariqah adlh metode tarbiyah jiwa seperti Fiqh metodologi hukum islam merupakan adab/tatakrama, silsilah jg merupakan adab, mmg jaman nabi ga ada itu thariqah ga ada itu fiqh, kemudian tabiittabiin dan ulama mengkodifikasikannya metodologinya secara talaqqi penghormatan dan periwayatan secara turun temurun bg yang siap. silsilah ruh ma’rifat tdk bs diwariskan. Mohon jg jika membahas tasawuf jangan pakai buku2 terjemahan bahasa Indonesia karena banyak makna yang hilang, baca kitab aslinya bhs arab gundul dan tanyakan kandungan makna pada ahli sanad. ini adalah adab. dalam tasawuf ada ungkapan tidak punya adab berarti tidak punya agama. mengenai metode menggunakan gelombang alfa brainware dan menenangkan detak jantung mmg bs buat tenang dan berpikir fokus shg smua tujuan seolah2 mudah dicapai. tapi menurut saya metode ini msh blm sampai u ma’rifat banyak mgkn akan tertipu besar bahayanya. Saya adalah murid thariqah sudah beberapa kali pindah/meneruskan tarbiyah jiwa krn guru yang awal wafat dan terus akan mnjg adab. Kebetulan sdh hafal betul quantum ikhlas, the secret bahkan punya tool2nya banyak sekali u buat gelombang alfa (brainwave studio) mohon tidak untuk membawa2cara ma’rifat dengan alat2 itu. alat2 itu hanya menjelaskan saja kemudian tidak saya pakai lg.Beradab pada Allah tanpa syarat, taat tanpa syarat pada Allah tak butuh banyak penjelasan itu cukup bagi hamba Allah. inilah tasawuf.Ada seseorang yang dibuka hatinya oleh Allah kemudian merasa malu kenapa awalnya bergulat melalui metode meditasi, gelombang alfa, SEFT setelah paham Allah dibuang itu alat2 dia cukup berdoa pada setiap masalah. “Ya Allah Cukup Engkau Bagiku perbaikilah adabku terhadapMu pada setiap taqdirMu”kmdian ikhtiar dengan tenang gembira.tak perlu lg quantum software sebetulnya alat2 itu kan cuma untuk menenangkan diri dan fokuskan tujuan to.he2
    untuk pemahan tasawuf yang benar bs dikonsultasikan pada Sidi Rohimuddin di Univ Al Azhar Mesir, beliau merupakan cucu dari Syaikh Nawawi Banten dan Murobby Tasawuf sekaligus sesepuh mahasiswa Indonesia, Brunei, Malaysia, Thailand di Cairo

    Wassalam

  33. moh. mushofan, S.Pd Says:

    Mudah-mudahan kita diberi hidayah oleh Allah SWT. sehingga kita dapat menjalankan semua perintahnya dan menjauhi semua larangannya amin. dan yang terpenting adalah memperoleh keridha’an dari allah SWT.

  34. guruh Says:

    Alhamdulillah segala puji bagimu begitu luasnya ilmu yg kau tebarkan, manusia seperti hamba hanya berharap mohon keridoan Mu semata

  35. Yani Euy Says:

    Subhanalloh… I like this blog… Thanks to Alloh..

  36. Asep Says:

    Alhamdulillah terima kasih kang


  37. Terima kasih…jazakumullah…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 37 other followers

%d bloggers like this: